Pergi Dungun, Terengganu naik flight? Guane terr

Monday 19 February 2024

Sejak En.I start kursus di PULAPOL (Pusat LatihanPolis) Dungun 14 Januari lepas, aku memang tak jumpa dia. Pulapol lagi strict dari sekolah tahfiz. Handphone boleh pegang seminggu sekali, tu pun hanya untuk beberapa jam je. Kalau suami aku free dia akan call aku guna public phone. Dah macam bercinta zaman 90-an pulak. Outing memang takde. Langsung.
 
So, bila suami aku cakap yang aku boleh datang tengok dia cuti CNY baru ni aku excited la. Nak jugak tau keadaan tempat dia tu macamana sebab masa daftar masuk, company dia sediakan transport

Asalnya aku nak pergi dengan famili belah mertua tapi last minute takde siapa dapat follow aku. Plan asal ke laut weeehh. Famili aku pulak memang awal-awal aku tau ada hal. Nak drive sorang aku tak larat sebab musim perayaan dah tentu jalan jam. Lagipun aku senang mengantuk. 

Maka menggelupurlah aku sorang-sorang lagi 2,3 hari nak cuti CNY tu. Rasa nak nangis pun ada tapi aku kuatkan semangat. Tengok tiket bas 10 February, tinggal petang je. Aku takde siapa nak contact kalau sampai Dungun tengah malam. Suami aku bukan boleh keluar amik aku. 

Dengan pasrah aku bukak website Air Asia. Takde pilihan lain selain naik flight. Airport yang paling dekat, Kuala Terengganu. Still, flight yang ada pun petang tapi ke KL-KT hanya makan masa sejam so aku tak perlu risau sampai lewat malam.

Sabtu pertama cuti CNY. KLIA2 takdelah sesibuk yang aku jangka. Aku sempat lunch dulu. Nak solat je tak sempat sebab 1.30 dah start boarding. Zohor lambat masa ni

Ikutkan kalau dari KL, naik flight ke KT kemudian ke Dungun agak nonsense sebab dah naik ke atas pastu turun bawah. Tapi nak buat cmane, takkan nak lompat pakai parachute masa on the way.

Harga kau jangan tanya. Boleh lepas tiket pergi Bali! Mahal sebab beli last minute. Pejam mata jelah. Suami punya pasal. 

So tengahari Sabtu tu,aku naik MRT sampai Putrajaya Sentral kemudian naik ERL sampai KLIA2. Dah mudah bila ada MRT aliran Putrajaya. Kalau dulu kena naik ERL dari TBS atau KL Sentral, ni dah jimat sebab aku pakai pas MY50 sampai Putrajaya then dari sana hanya 2 stesen nak sampai KLIA2.

Aku tak check in luggage. Ni pun berat sebab bawakkan beberapa barang En.I.

Alhamdulillah flight sampai on time, aku dapat window seat dan sampai pun slightly awal. Aku perasan kalau aku naik flight solo selalu dapat window seat. 



Bersih sikit la sungai kat Terengganu ni berbanding sesetengah negeri yang keruh macam teh tarik. Nak ambil gambar dari atas pun tak tergamak

Airport KT macam airport KB jugak. Tak besar. Bagus. Tak jenuh menapak

Lapangan Terbang Sultan Mahmud. Ini kali pertama aku touchdown sini. Tak sempat explore sebab nak rushing ke Dungun pulak

Ambil gambar ni dari dalam Grab

So, macamana dari KT nak ke Dungun? Boleh sewa kereta atau naik teksi. Tapi jarak Dungun dan KT jauh juga.  Lebih 80km. Ada RM200 dalam tangan bolehlah naik teksi. Aku nak jimat so naiklah bas. 

Dari airport KT aku naik Grab ke Terminal Bas Ekspress Kuala Terengganu ataupun diorang panggil Terminal MPKT. Aku tanya driver Grab tu, KT ada berapa stesen bas ekspress, dia cakap satu je. Aku dah lama tak naik bas ekspress ke/dari Kuala Terengganu. Last aku naik, bas ke pantai timur masih berpusat di Hentian Putra area PWTC nun. La ni hentian tu pun dah takde. 

Agak lengang walaupun cuti CNY. Memang orang dah tak datang Kuala Terengganu naik bas ke?

Nasib baik aku beli tiket bas online sebab semua kaunter bas di terminal MPKT ni tutup! Pelik betul. Hanya satu je bukak.

Rupanya bila aku tanya orang tempatan, ada akak ni cakap sekarang terminal bas MPKT dah amalkan sistem pembelian berpusat ala TBS. Tu pasal satu kaunter je ada. Kaunter yang sama untuk tukar boarding pass. Menyumpah jugaklah aku sebab tukar boarding pass tu kena bayar RM2. Macamanalah nak support budaya paperless macam ni? Alang-alang dah beli tiket online, biar jelah scan pakai QR macam kat airport tu. 

Sebelah terminal bas ni adalah Hotel Paya Bunga

Sementara tunggu bas ke Dungun, aku pergi solat Jamak Zohor-Asar di Kompleks Paya Bunga Square sebelah Hotel Paya Bunga tu. Terminal MPKT ni complete je tandas dan surau tapi taulah aku ni kan diva. Hahaha. Kompleks Paya Bunga Square tu merupakan mall bersambung dengan UTC Kuala Terengganu, tapi tak banyak sangat kedai. Entahlah kenapa aku tak ambil gambar. Gambar hentian bas pun tak banyak. Maybe aku anxious kot selagi tak jejak kaki ke Dungun. Suami aku pulak sikit-sikit call. Walaupun puas aku cakap yang aku dah biasa naik flight dan naik bas sorang.

Nak dijadikan cerita, bas ke Dungun lambat sampai. Aku dah gelisah. So duduk lah dekat satu famili Melayu ni sebab KT ni boleh tahan ramai jugak warga asing Bangladesh walaupun tak seramai di KL. Aku borak dengan sorang akak ni, rupanya dia nak ke Kemaman tapi akan naik bas yang sama dengan aku. Kiranya bukan bas ekspress la, tapi berhenti-henti jugak. Bas tu dari Jerteh ke mana entah sampai ke Kuantan. 

No wonderlah lambat. Aku pun malas nak bising-bising, kang buatnya driver tu sabotaj aku tak announce once dah sampai Dungun naya pulak. Macam aku pernah cakap, Terengganu adalah negeri yang agak asing bagi aku. Bateri handphone aku pun dah tinggal sikit masa tu. Dalam perjalanan hampir 2 jam aku tak berani main game atau on internet sebab nak jimat bateri untuk Grab once dah sampai Dungun.

Sampai Dungun hampir pukul 9. Takdelah lewat sangat. Alhamdulillah. Terus naik Grab pergi check in Sura Inn.

So begitulah kisah perjalanan aku ke Dungun, Terengganu menaiki flight. Option yang tak berapa recommended melainkan terpaksa. Bila ramai dok tanya-tanya kenapa aku naik flight aku pun malas nak explain, kang buat sakit hati je. Haha.
Read More

Pengalaman menginap di Sura Inn Dungun

Thursday 15 February 2024

Assalamualaikum dan hai semua! Aku nak share penginapan aku selama 2 malam di Dungun, Terengganu cuti CNY baru-baru ni. Buat yang mencari hotel bajet tapi selesa di area Dungun bolehlah try menginap di sini.

Aku book Sura Inn melalui laman Agoda dengan harga RM150 untuk penginapan 2 malam. Harga yang agak murah sebab book pun last minute. Ini kali pertama aku menginap di 'Inn'. Aku teruja ingin mengetahui apa bezanya inn dengan  hotel dan homestay.


Nama pun simply to sleep so di sini takde swimming pool atau gymnasium ye. Itulah konsep Inn. Penginapan yang basic macam kita tumpang tidur rumah saudara atau kawan, bezanya kena bayar dan tak disediakan sarapan.

Aku sampai di Dungun hampir jam sembilan malam. Daerah yang asing bagi aku. Dari stesen bas Dungun, aku menaiki Grab sahaja ke Sura Inn. Jarak Sura Inn dengan stesen bas Dungun hanyalah 7km. Ini kali pertama aku ke Dungun dan aku kagum sebenarnya tengok Dungun agak maju. Kedai-kedai masih dibuka, jalan raya masih dipenuhi kereta dan ada Food Festival di salah satu dataran yang menjadi tumpuan penduduk tempatan. Aku tak pergilah sebab dah penat. Fikir nak rehat sahaja.

Aku sampai lewat dari jangkaan tapi aku dah maklumkan awal-awal pada pemilik Sura Inn. Dia yang attend aku masa aku sampai. Muda lagi orangnya. Sangat friendly dan polite. Check-in pun mudah dan cepat tanpa deposit.

View dari seberang jalan. Rumah banglo putih yang takde logo tu tempat pemilik inn tinggal. Bestnya kalau mampu buat macam ni kan.

Bilik yang aku tempah adalah Economy Queen Room. Ada private bathroom dan aircond. Ada beberapa pilihan bilik di Sura Inn so pilihlah yang sesuai dengan bajet dan bilangan penghuni. Nyaris aku terpilih Economic Double Room kerana murah sedikit. Rupanya Economic Double hanya ada kipas, tiada aircond dan bilik air di luar bilik. 

Aku ingatkan cafe dia betul-betul dalam kawasan rumah tapi rupanya selang 2,3 buah rumah. Boleh COD atau self pick up tapi malangnya masa aku sampai ni Santai Sura Cafe tak bukak

Masa on the way ke Sura Inn, sempat aku borak-borak dengan driver Grab dan dia cakap dengan aku senang je nak book Grab di sana, Foodpanda pun ada kalau nak makan. Nasib baik dia bagitau sebab malam aku sampai tu aku tak book kereta sewa lagi, so just guna khidmat panda pink untuk beli makanan dari restoran tomyam berhampiran. Apo entah nama aku dah lupa.

Ada hot shower dan tandas yang selesa dah lebih dari cukup untuk aku. Towel disediakan, tapi toiletries tak ye.

Iron ada, tapi kena share

Ada dapur yang bersih dan selesa. Memang vibe macam kat rumah gais! Water filter tu ol skool.

Berhadapan dengan Sura Inn ada port breakfast sedap

So? Recommended ke? Highly! Cuma ada beberapa point yang korang kena consider iaitu ada beberapa bilik terletak di tingkat atas. So kalau bawak orang tua atau ahli keluarga yang berkerusi roda mungkin lebih prefer bilik tingkat bawah. Boleh pilih option contact property sebelum select room untuk kepastian.

Bilik aku di tingkat bawah. Katil selesa, bilik bersih, ada airconf dan TV siap Netflix tu! Sempatlah aku tengok La Luna sementara layan mata nak tertidur. Sesekali dengar bunyi dari guest tingkat atas. Tak berapa soundproof. Dulu aku jenis mudah terjaga tapi sejak kahwin ni dah terbiasa dengar dengkur suami dan bunyi bising kereta (rumah aku sekarang sebelah highway), telinga aku dah tebal. Haha.

OKLah tu je nak cerita. Perjalanan aku ke Dungun dan kenapa aku ke sana nantilah aku story ye. 

p/s: tak sangka dah kahwin pun masih berpeluang travel solo macam ni. ;p

Read More

La Luna (2023) Film Review

Wednesday 14 February 2024

Allah Maha Melihat

Assalamualaikum dan hai semua! Kali pertama menonton trailer La Luna di media sosial tahun lepas, aku teruja untuk menonton tapi tayangan di pawagam bagaikan angin lalu. Bila start tayang dan bila habis pun aku tak sedar. Mungkin aku yang sibuk, tiada promosi ataupun filem ni yang tak laku maka tempoh tayangan dipendekkan; entahlah yang mana satu. So bila ternampak di Netflix baru-baru ni aku terus tekan 'Play' tanpa berfikir panjang.

Filem berdurasi 1 jam 49 minit ini mengisahkan Hanie (Sharifah Amani), seorang wanita bujang yang membuka kedai pakaian dalam 'La Luna' di Kampung Beras Basah. Penduduk Kampung Beras Basah mengamalkan cara hidup yang agak konservatif di bawah pimpinan Tok Hassan (Wan Hanafi Su). Kehadiran Hanie dan kedai lingerienya kurang disenangi Tok Hassan dan beliau mencuba pelbagai cara untuk menutup kedai Hanie.

Begitupun, Hanie disenangi wanita-wanita kampung terutamanya Azura (Syuma Salihin), seorang remaja yang 'rebel' dan menentang corak pemerintahan Tok Hassan. Perangai Azura menimbulkan kerisauan kepada bapanya, seorang chief polis merangkap bapa tunggal bernama Solihin (Shaheizy Sam)

Filem arahan M.Raihan Halim ini begitu straight forward dengan plot yang mudah difahami. Ada babak yang kelakar, ada juga yang menyayat hati. Ditambah pula dengan lakonan watak-watak utama mahupun tambahan seperti Nadiya Nisaa, Namron, Farah Ahmad, Eidil Dzuhrie, Hisyam Hamid dan ramai lagi. Setiap watak menyumbang kepada jalan cerita tanpa babak yang meleret-leret.

Yang paling aku suka tentang filem ini adalah konsep 'Show, Don't Tell' yang jarang aku lihat dalam filem Melayu sejak Bunohan (2011). Contohnya babak Tok Hassan merokok, para suami termenung di kedai kopi dan papan tanda 'Allah Maha Melihat' yang terpampang di sekitar kampung. Jarang ye filem Malaysia macam ni. Selalunya banyak cakap dan preachy. Maybe that's just me. Aku suka filem yang membiarkan penonton membuat andaian sendiri.

Filem La Luna walaupun ringan tapi sarat dengan mesej. Selain dari topik 'penunggang agama' yang agak cliche, aku suka ia memaparkan feminisme tanpa perlu melebih-lebih. Hanie bukan nak melawan lelaki, dia hanya ingin mewujudkan tempat selamat untuk wanita kerana wanita hanya ingin disayangi. Gitu.

Tapi..entahlah aku rasa chemistry Amani dan Sam kurang menjadi. Sam pun nampak terlalu muda untuk menjadi bapa kepada anak yang sudah bersekolah menengah.

So..tontonlah filem ini dengan fikiran terbuka tapi kalau boleh tontonlah tanpa anak-anak sebab ada babak-babak yang agak nakal. Nasib baik aku dah kahwin, kalau tak mesti tak faham. Hahahaha

OK lah tu je nak review. Lama giler tak buat movie review.

Read More

January 2024 - 2 Funerals and a Wedding

Saturday 3 February 2024

Assalamualaikum dan hai semua! Dah dekat seminggu masuk Februari baru ingat nak share highlight bulan lepas kan. Apo lah tertinggal keretapi. Eleh, macamlah ada orang nak tahu sangat perkembangan hidup aku. Kah kah.

Bulan pertama di tahun 2024 ni, aku berhadapan 2 pengebumian. Teman rapat dan bapa saudara. Boleh baca di SINI dan SINI. Al-fatihah untuk mereka berdua.

Sempat jugak pergi wedding kawan baik En.I. Bertuah betul suami aku pakai keris pengantin masa ambil gambar padahal kitorang ni bau pelamin pun tak hilang lagi. Jarang sebenarnya dapat pergi kenduri kahwin sama-sama sebab suami aku ni selalu kerja hujung minggu. Dah 3 bulan kahwin baru merasa 2 kali.

Pergi makan dengan tokwan suami. Suami aku ni untung ada atuk dan nenek lagi belah mak. Dapatlah aku menumpang kasih. Atuk-atuk aku lama dah takde

Dating dengan En.I. Gi karaoke, makan-makan dan Muzium Bank Negara. Story pergi muzium boleh baca SINI

Program Temu DBKL di Stadium Bola Sepak Cheras, KL. Aku pergi sini sejam dua je sebab panas. Nak buat entry pun takde idea. Ada reruai jabatan-jabatan di bawah DBKL dan jualan rahmah. Yang paling best, booth Jabatan Alam Sekitar boleh tukarkan barang recycle dengan barang keperluan asas macam telur, sardin dan tepung. Ni aku gi sorang.

Jadi Volunteer di FreeMarket. Boleh baca story di SINI

Join aktiviti 'Pound' di Taman Tugu

'Pound' adalah senaman menggunakan 'ribstick'. Rupa macam drumstick (yang orang buat pukul dram, bukan peha ayam). Sebenarnya sejak aku kahwin aku tak berapa aktif sebab dalam fasa trying to conceive kan. So tak boleh lasak sangat.

Eh...kata tak boleh lasak then kenapa join? Sebabnya sekarang aku dengan suami aku PJJ sebab dia ada kursus di Terengganu. Bayangkan baru tiga bulan kahwin dah kena berjauhan. Kadang-kadang bila dapat video call aku sampai menangis sebab rindu. Haha. Mengada betul. Macam dia sorang je ada laki.

Harapnya En.I dapat balik sebelum puasa bermula. Ni first time puasa bersama as suami isteri. Aku respect lah orang yang boleh PJJ dengan anak berderetnya. Memang hebat. Masalahnya aku ni kebosanan jelah bila dah tinggal sorang. Nasib baik rumah mak dekat. Tu yang kalau weekend ada je aktiviti aku. Ni pun banyak aku tak share contohnya lepak minum-minum dengan member .

Ni contoh 'Pound' workout. Tapi aku takdelah intense sangat.


Oh by the way pergi 'Pound' hari tu, sakit badan sampai seminggu. Tahan jelah.

Harapan aku segala yang aku plan bulan Februari ni menjadi kenyataan walaupun nampak seperti ada halangan. Doakan urusan aku dipermudahkan ye. Aku doa yang sama untuk korang jugak.

Read More