Friday, 20 December 2013

Memoir si mangsa ragut


Rasa macam baru semalam peristiwa nyaris kena ragut itu terjadi. Masih terngiang-ngiang bunyi motor yang laju datang dari belakang dan tetibe aku sedar aku dah atas jalan. Aku bangun, kepala macam berpinar sekejap. Aku ingat aku terjatuh sebab tersadung batu ke apa ke, tapi bila aku angkat handbag aku, aku tengok beg aku koyak. Dalam pening-pening tu aku nampak motor tu blah, penunggang dia sorang dan plat motor cam blur je pada pandangan aku. First line of defense, aku terus balik rumah dan ketuk pintu macam nak pecah. Adik dan anak saudara aku ada kat rumah masa tu. Sambil menggigil aku cerita kat diorang.

Aku tak buat laporan polis pun sebab tak ada bukti aku nak tampilkan.Lagipun tak ada barang yang hilang. Bangang peragut ni ragut beg silang sah sah la tak dapat! Malam tu pas parents aku balik dari surau, diorang bawak aku gi klinik. Dapat 2 hari MC sebab terkejut dan sakit-sakit badan. Esspecially belah kiri sebab bahagian tu yang jatuh tersembam ke jalan. Nasib aku baik sebab jatuh atas jalan. What if aku jatuh dalam longkang? What if jatuh tu aku pengsan dan tak ada orang sedar? What if peragut tu bawak kawan? What if dia ada senjata??What if dia patah balik??

Aku ambil masa agak lama untuk recover. Nak keluar sidai kain pun takut, walaupun di siang hari. Nasib aku baik Abah masih bekerja di UM waktu itu so dapat la aku ulang-alik dengan dia.

Tapi traumanya aku masih rasa sampai hari ni. Setiap kali lalu jalan yang sama tak kiralah pergi atau balik kerja, aku akan tetap berdebar-debar macam jantung nak meletup. Aku sekarang tak suka berjalan mengikut arus trafik, mesti bertentangan supaya aku nampak kenderaan datang dari depan Beg tangan comel dan tali pendek hanya untuk travel yang menggunakan kereta 100 peratus. Peristiwa itu mengajar aku erti aware. Sentiasa bawak senjata dalam beg dan bersedia untuk seribu satu kemungkinan. Aku jadi paranoid. Naik kereta terus kunci pintu. Masuk rumah pun sama. Yang pasti, bunyi motor dari belakang tak kisahlah walau kat mana pun akan membuatkan jantung aku berdegup kencang macam nampak Brad Pitt depan mata.

Keji betul manusia bergelar penjenayah ni kan? Kita claim negara kita negara maju, negara merdeka. Tapi apa erti merdeka kalau nak keluar rumah pun takut??

Apa-apa pun...


Monday, 16 December 2013

Orang gila dalam LRT

Dah banyak kali aku terserempak dengan sorang perempuan Cina berumur dalam 30 lebih turun kat LRT Bangsar waktu puncak orang datang kerja. Dia suka cakap sorang-sorang sambil tunjuk-tunjuk atas. Aku tak pernah amik port pun pasal dia tapi pagi ni dia naik tren sama ngan aku! Start masuk kat Masjid Jamek sampai Bangsar dia bercerita. Tentang Jesus, Buddha, family, duit..Orang dalam train semua ignore dia. Pity this one guy who accidentally made eye contact, tak pasal-pasal kena maintain. Dah nampak cam dia cerita kat that guy pulak.Hahaha.

As usual dia turun kat Bangsar, still cakap sorang-sorang.

Tengok dia buat aku terfikir..betapa kita manusia lupa bersyukur dengan nikmat kewarasan yang Allah beri. Kau bayangkan kalau kau pengsan, bangun-bangun terus gila! Kalau sakit pun kau masih boleh beribadat semampu daya. Mungkin juga sakit itu akan membuatkan kau makin rajin berzikir sebut nama Allah selalu. Sakit juga akan buat kau ingat mati. Tapi, kalau gila??? Orang gila mana ada dosa pahala. Kot la sebelum gila tu kau buat dosa tapi tak sempat bertaubat. Tak ke gila??

Bersyukurlah dengan nikmat sanity yang Allah beri. Hidup tak payah nak stress sangat, kena ingat Allah selalu.Aku pernah baca satu novel ni tentang mamat yang tak sedar dia ada schizophrenia. Awal-awal cerita penulis gambarkan dia sebagai seorang yang menjaga solat, walaupun tak obvious sebab ni bukan novel agama pun.Lama-lama dia makin leka dengan maksiat dan penulis dah berhenti nyatakan watak tu menunaikan solat. In the end, penyakit dia jadi makin teruk dan dia start bunuh orang...

By the way, novel ni tajuk dia 'Bisik' keluaran Buku Fixi. Aku tak baca love story, sorry..

Agama tu kan ibarat tali, tempat kau berpegang. Kalau takde agama kau akan terumbang-ambing. Kalau hidup tak ikut ajaran agama, kat mana barakahnya? Hati akan gelisah, fikiran jadi kusut, syaitan pun suka menghasut. Sakit gila tu mungkin masalahnya di otak, tapi puncanya, aku percaya dari hati.

Bersyukur kerana Allah masih kurniakan akal dan fikiran yang waras pada kita. Yakinlah Allah itu ada apabila kecewa dengan dugaan. Jangan terlalu cintakan dunia, nanti merana. Orang selalunya jadi gila sebab taksub nak kaya atau kecewa dengan manusia.

Sekadar luahan..

Wednesday, 11 December 2013

Moh ke Ipoh kite!!!

Ate..sejak bila pulak aku dilantik jadi duta Tahun Melawat Perak nih...

Aku sebenarnya baru je balik dari menghadiri wedding one of my best friend zaman dok USM dulu. Geng belajar dan buat assignment merangkap geng gi pasar malam, bergosip mosip dan masuk kelas lambat sebab tengok sinetron Malin Kundang. Nama beliau Ning Nabila, bekerja sebagai guru di Tambun, Ipoh. Ha..rumah dia memang dekat dengan the ever famous Lost World of Tambun sampaikan kitorang suggest dia n encik hubby honeymoon kat sana je.

Enough about her, sebab ni blog aku so kena la cerita pasal aku kan..

Last Friday, lepas keje, aku ngan Dayah (geng kat USM gak), direct naik ETS kul 6 petang gi Ipoh. ETS ni macam komuter jugak, cuma jadual tetap dan lagi laju. ETS ni aku highly recommend sebab selesa, tak payah merempuh jam, laju dan ada toilet macam keretapi biasa. Harga mahal sikit berbanding bas tapi jimat kot berbanding naik kereta kalau takat berdua. Apa-apa sila refer gambar bawah ni takpun bukak je website KTM.


Dalam kul 8.30 malam kitorang sampai, terus naik teksi ke Sun Inns Hotel, Tambun. By the way, Stesen KTM Ipoh interior dia sangat vintage u olls! Tapi sayang tak sempat camwhore sebab Dayah dah lapar. Hahaha.

Sampai hotel, kitorang check-in pastu turun makan kat restoran bawah tu. Pas makan kitorang naik atas dan membuta. Cuaca sejuk membuatkan aku tidur lena. Konon nak jalan-jalan Ipoh di waktu malam tapi hampeh je aku!

Takde gambar hotel, ada screenshot masa booking je. Hehe

Keesokan paginya tak diduga kitorang menghadapi masalah iron. Memandangkan Iron Man jauh di New York so tak dapat la dia tolong kitorang. Travel tips :  kalau nak tido hotel bajet, bawak pakaian yang senang digosok. Aku ni memang tak reti pakai tudung lain dari bawal tapi untuk travel biasanya aku bawak tudung Syria atau shawl cotton. Hotel ada bintang biasanya ada sterika dalam bilik, takpun bilangan sterika yang banyak , tapi dah nama hotel bajet paham-paham ajela.

Yang aku bengang adalah sikap orang-orang kita yang dok hotel bajet tapi nak feeling dok hotel 5 bintang! Dah pinjam iron pas tu kepam dalam bilik. Kot 3 hari dia dok situ 3 hari la dia pinjam. Consider la penghuni lain yang nak kelihatan cantik bergaya di hari bahagia jugak kan..

Pagi tu Dayah dah bengang sebab dia tak boleh iron tudung. Dayah kalau hangin memang scary ye!! Nasib baik lah dalam angin pun akal dia panjang jugak! So, dia ajak la Dalila (kawan kitorang yang duduk Perak gak) untuk ke kedai dobi. So, kalau korang menghadapi masalah macam ni, korang try la cari kedai dobi untuk mintak tolong gosok pakaian korang. Dalam kes Dayah ni, dia gosok sendiri okay! Ape-ape pun terima kasih la kat akak kedai dobi yang bagi Dayah guna sterika dia dengan bayaran 2 ringgit. Takpelah, tarif elektrik pun dah naik sekarang ni kan.

 Nilah kedai dobi yang berjasa itu. Thanx akka!

Selesai misi cari sterika, kitorang pun ke rumah Ning. Kitorang sampai awal, saje nak borak since dah lama giler tak jumpa..Tak nak cakap banyak, kita layan gambar..









Dalam pukul 3, kitorang pun berangkat balik. Cadangnya nak ke Medan Gopeng, amik bas nak ke Manjung, rumah family Dayah. Surprise surprise stesen bas tu dah ditutup ok! So, take note buat yang nak naik bas ke Ipoh. Stesen bas yang beroperasi sekarang adalah di Medan Kit. In the end Dalila drop kitorang kat Lahat (bukan Lahat Datu) since dia nak singgah tengok baby kawan dia kat area tu jugak.

Jam dah pukul 5 petang tapi aku tak solat lagi so menggelupur cari surau. Tanya staf McD kat situ dia pun tunjuk satu surau yang dari jauh nampak macam rumah je. Kecewanya aku bila tengok surau tu kunci. Like, seriously, korang pernah tengok gereja atau kuil yang berkunci tak?? Kalau nak cakap pasal benda ni sampai esok pun tak sudah, kena buat entry khas agaknya. In the end aku just amik wuduk kat toilet (nasib baik tak kunci) dan solat kat beranda surau. Takpelah, anggap je training untuk travel ke luar negara yang memang susah jumpa surau. Still, aku tak puas hati dengan konsep 'kunci surau' yang diamalkan orang-orang Malaysia ni!

Malam tu kitorang tidur rumah Dayah kat Manjung dan esoknya ayah dia hantar ke KTM Batu Gajah. Walaupun aku suka ETS tapi aku kurang puas hati sebab masa aku gi diorang pasang movie The Golden Compass. Aku balik pun pasang cerita sama. Ate takde CD lain ke yeop!!!

Anyway, we had fun walaupun tak dapat jumpa semua. Rindunya zaman universiti dulu..huhuhu.

Thanx for reading u olls!!!

Wednesday, 4 December 2013

Aku, Dia dan Banjir



Banjir selalu buat aku teringatkan seseorang..

Seseorang yang selalu balik kampung bila cuti sem. Kampung dia terletak di sebuah negeri yang kerap dilanda banjir. Dan cuti sem selalu pulak jatuh pada musim hujan.

Dulu facebook tak famous. Hanya ikut perkembangan melalui berita. Aku selalu gelisah, sibuk telefon dan SMS dia setiap kali aku dengar melalui berita yang sesetengah tempat berhampiran kampung dia mula dinaiki air. Dengan suara tenang dia akan beritahu aku yang kampung dia OK, tak banjir pun. Aku tak tahu dia menipu atau tidak. Yang aku tahu, aku cuma nak dengar suara dia dan tahu dia OK. 2, 3 hari lepas tu aku akan telefon lagi.

 Mungkin lelaki tak suka perempuan yang ambil berat tentang dia. Mungkin lelaki tak suka perempuan yang layan dia dengan baik? Mungkin lelaki suka perempuan yang layan dia macam sampah?

Entahlah. Ke aku yang bodoh.

By the way dia dah ada anak sorang sekarang.

Aku??
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Template by BloggerCandy.com